(Solo OnlIne Community)
Anda hanya bisa melihat link dan forum tersembunyi apabila anda menjadi anggota dan telah mendaftar forum Solo Online Community.
langkah Pendaftaran:
1. Isi formulir di http://www.sonicsolo.org/
2. Tunggu konfirmasi dari admin
3. daftar di forum ini agar terhubung bersama kami.

by Admin SONIC



 
IndeksPortal BeritaCalendarFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin
Pencarian
 
 

Display results as :
 
Rechercher Advanced Search
Latest topics
» Startup di Indonesia Perlu Kolaborasi Supaya Makin Sukses
Mon Jan 25, 2016 11:41 pm by silvester

» Koperasi Bersama Startup Digital Solo Telah Terbentuk!
Mon Jan 25, 2016 12:11 pm by silvester

» Hidupkan Forum Online SONIC kembali
Mon Jan 25, 2016 12:08 pm by silvester

» Arab Saudi Ingin Akhiri Anonim Pada Twitter
Mon Apr 22, 2013 12:00 pm by Ardhy

» Malware Baru di Android
Mon Apr 22, 2013 11:44 am by Ardhy

» Info Kegiatan Solo April - Mei 2013
Wed Apr 17, 2013 2:11 pm by silvester

» WhatsApp "Lebih Besar" daripada Twitter
Wed Apr 17, 2013 1:46 pm by Ardhy

» Info Event Kota Solo April 2013
Fri Apr 05, 2013 11:03 am by Ardhy

» CEO Raksasa Game EA Mengundurkan Diri
Sat Mar 23, 2013 4:57 am by Ardhy

Official Partner
Space

Space


Share | 
 

 Alergi Teknologi, Teknisi Komputer Pilih Tinggal di Hutan

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
Ardhy
Admin


Jumlah posting : 246
Koin : 9
Join date : 14.02.12
Lokasi : Surakarta

PostSubyek: Alergi Teknologi, Teknisi Komputer Pilih Tinggal di Hutan   Tue Jul 31, 2012 7:16 pm

Alergi Teknologi, Teknisi Komputer Pilih Tinggal di Hutan


Seorang pria dari Inggris mengalami penyakit aneh bernama electromagnetic hypersensitivity. Akibatnya, dia merasakan berbagai macam kesakitan ketika terekspos radiasi dari gelombang jaringan nirkabel (WiFi), telepon genggam, oven microwave, dan menara BTS.

Ironisnya, pria bernama Phil Inkley tersebut tadinya adalah teknisi komputer dan audio yang sering bekerja di sekeliling komputer dan benda-benda teknologi lainnya. Semua itu berubah ketika komunikasi wireless mulai berkembang.

Begitu berada di dekat benda yang mentransmisikan gelombang elektromagnetik, pria berusia 36 tahun ini mengalami berbagai macam gejala penyakitnya, seperti sakit kepala hebat, denyut jantung tidak teratur, sulit tidur, kejang-kejang, dan mimisan.

Dokter yang dikunjunginya khawatir, Phil mengalami tumor atau pendarahan di otak dan menyarankan pemindaian kepala dengan magnetic resonance imaging (MRI). Namun, Phil menolak dengan alasan pemindaian seperti itu bisa membuatnya sakit lebih parah lagi.

Tak tahan dengan sakit yang dideritanya, Phil memilih mengasingkan diri ke tengah hutan di Hampshire, Inggris. Dia tinggal di sebuah karavan yang dibeli secara patungan oleh teman-temannya. "Saya berpikir bahwa inilah satu-satunya cara untuk mengontrol sakit-sakit itu dan menyelamatkan hidup saya," ujarnya.


Phil Inkley hidup tanpa ponsel, WiFi, atau benda-benda lainnya yang memancarkan gelombang elektromagnetik (gambar: Caters News Agency/Daily Mail)

Tujuh tahun lalu, Phil bekerja sebagai teknisi audio dan produser musik. "Sejak kecil saya suka dengan teknologi. Saya sering memperbaiki komputer milik saudara dan teman-teman. Semuanya baik-baik saja sampai teknologi wireless mulai muncul."

Karena penyakitnya itu, Phil tidak bisa berhubungan dengan teman-temannya atau melakukan aktivitas lain seperti pergi ke pub karena di kota banyak orang yang memakai telepon genggam. Jaringan WiFi pun diterapkan di banyak tempat seperti kafe-kafe.

"Bagian terberatnya (dari hidup di tengah hutan) adalah kehilangan teman-teman saya, tak punya kehidupan sosial atau kehidupan cinta. Saya hidup dalam isolasi."

Phil bukan satu-satunya orang yang mengalami hal tersebut. Dua perempuan Perancis bernama Anne Cautain dan Bernadette Touloumond pernah tinggal di gua selama tiga tahun gara-gara menderita electromagnetic hypersensitivity.

Di Inggris, electromagnetic hypersensitivity belum diterima sebagai kondisi medis karena sejumlah pihak masih skeptis mengenai keberadaannya. Meski demikian, sejumlah penelitian telah menemukan bahwa sebanyak 3-5 persen anggota masyarakat sensitif terhadap gelombang elektromagnetik.

Sebagian kecil di antaranya sangat sensitif. Sementara itu, sebanyak 20 hingga 30 persen populasi boleh jadi menderita gejala itu tetapi tidak menyadarinya.

Dokter Andrew Tresidder dari Somerset juga menderita hal serupa. Ia sensitif terhadap gelombang elektromagnetik, meskipun penyakitnya belum diakui secara medis.

Dia mengatakan, banyak penelitian ilmiah telah menemukan bahwa gelombang elektromagnetik memiliki efek negatif terhadap sistem biologis, termasuk pada manusia. Akan tetapi, lembaga-lembaga pemerintah saat ini disebutnya masih menganggap bahwa penyakit itu disebabkan oleh faktor psikologis.

"Dalam lima tahun ke depan, mungkin kita akan melihat ke belakang dan baru menyadari bahwa sebuah malapetaka kesehatan telah terjadi persis di depan hidung kita," ujarnya.

Sumber : dailymail.co.uk




_________________
INGAT!!! gw ganteng Ganteng Ganteng
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://forum.sonicsolo.org/ardhy
 
Alergi Teknologi, Teknisi Komputer Pilih Tinggal di Hutan
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» kenapa kita pilih motor sport?
» Pilih mana : Kawasaki ZX-6R, Honda CBR-600RR, Yamaha YZF-R6, Suzuki GSX-R600
» pilih mana: akrapovik, yoshimura USA, nojima, atau Arrow
» Pilih mana:Ducati 848 Evo atau Superbike 600 jepang?
» Mono Arm (Pro Arm) set PnP Ninja 250 (tinggal pasang)..bagus..TERMURAH.....

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
(Solo OnlIne Community) :: The Lounge :: Berita-
Navigasi: